Ini Bahayanya Makan Daging Si Guk Guk

Sebenarnya, daging anjing sangat berbahaya bagi kesehatan bila dikonsumsi.

Ini Bahayanya Makan Daging Si Guk Guk
Repro Kompas
Beberapa ekor anjing diberi mahkota dan pemiliknya mengenakan topi sinterklas. 

WARTA KOTA, JAKARTA -- Festival makan daging di Kota Yulin, Tiongkok, menimbulkan kontroversi karena dalam festival tersebut sekitar 10.000 anjing akan dipotong untuk dikonsumsi.

Sebenarnya, daging anjing sangat berbahaya bagi kesehatan bila dikonsumsi.

Terlebih lagi, Tiongkok adalah negara dengan tingkat insiden rabies terbesar kedua di dunia.

Kota Yulin, tempat festival itu, juga termasuk dalam 10 kota terbesar di Tiongkok yang memiliki kasus rabies terbanyak.

Mengonsumsi daging anjing memang tidak menyebabkan rabies, tetapi proses pemotongan dan pengolahan daging anjing yang belum divaksinasi bisa membuat seseorang berisiko tinggi untuk terinfeksi.

Sebagian besar anjing yang ditangkap untuk dipotong juga berasal dari anjing liar atau dicuri dari pemiliknya.

Selain itu, tidak ada standar kebersihan saat anjing tersebut dipotong.

Walau mengonsumsi daging anjing masih dianggap sebagai bagian dari tradisi, sebenarnya, saat ini sudah ada pergeseran.

Terlebih lagi, banyak kampanye yang gencar dilakukan oleh aktivis pencinta hewan untuk menolak perdagangan daging anjing.

Dalam petisi online menolak festival makan daging di Kota Yulin, tak kurang 3,8 juta orang ikut memberikan "tanda tangan" sebagai dukungan.

Editor: Lucky Oktaviano
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help