Waktu Bermain Anak Semakin Berkurang

Dari penelitian selama 40 tahun telah dibuktikan, bermain merupakan kegiatan yang sangat krusial untuk perkembangan intelektual

Waktu Bermain Anak Semakin Berkurang
Warta Kota/Nur Ichsan
Anak bermain gadget. 

WARTA KOTA, JAKARTA - Dari penelitian selama 40 tahun telah dibuktikan, bermain merupakan kegiatan yang sangat krusial untuk perkembangan intelektual, sosial, emosional, dan fisik anak-anak (Golinkoff, Hirsh-Pasek, Singer 2006).

Sayangnya, kegiatan bermain semakin kehilangan pamor, tidak berguna, dan ketinggalan jaman.

Bahkan menurut riset, menunjukkan waktu bermain anak-anak berkurang dari 40 persen pada tahun 1981 menjadi 25 persen di tahun 1997.

Anak-anak pra sekolah harus berkutat dengan kegiatan yang menomorsatukan aspek kognitif yang tidak sesuai dengan usianya (Golinkoff dkk 2006).

"Di Indonesiapun, terutama di kota-kota besar, keadannya mirip dengan apa yang dikemukakan Golinkoff dkk," kata psikolog Mayke Tedjasaputra saat press konference tentang Rinso kids today project, di SDB Menteng 01, Jakarta Pusat, Rabu (26/3).

Mayke menjelaskan, untuk hidup sehat dan sejahtera, orang dewasa membutuhkan keseimbangan hidup, antara kegiatan bekerja dan rekreasi.

Sama halnya dengan orang dewasa, anak-anak pun sangat perlu memiliki waktu yang seimbang antara belajar dan bermain.

"Kalau dihitung-hitung, kegiatan belajar pada anak-anak SD bisa lebih dari delapan jam sehari," kata psikolog yang mengkhususkan sebagai play therapist ini.

Selama sekian lamanya di sekolah, mereka terkungkung di dalam kelas, istirahat hanya dua kali 15 menit per hari.

Seusai sekolah, mereka masih harus mengikuti les tambahan pelajaran, atau les lainnya yang kadang bukan menjadi minat mereka.

"Tidak aneh apabila anak-anak mengalami stres, jenuh belajar, dan tidak bersemangat untuk belajar, prestasi akademik melorot," ujar Mayke.

Penulis: Lilis Setyaningsih
Editor: Lucky Oktaviano
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help